GUS YUSUF

KH Yusuf Chudlori Tegalrejo Magelang

Habib Syekh

Habib Syekh Solo bersama Gus Yusuf

Peduli Merapi

Penyerahan Bantuan peduli merapi

FASTA VAGANZA

Fasta vaganza dalam rangka Khaflah API Tegelrejo bersama band Five Minutes

Senin, 06 Agustus 2012

Tim SAR Magelang Waspadai Jalur Mudik Rawan Longsor

Posted On 1.31 PM by DESA SRUMBUNG 0 komentar


Magelang- Tim Seach And Rescue (SAR) Kabupaten Magelang, Jawa Tengah mengerahkan 30 Anggotanya, guna menjamin kelancaran dan keamanaan, selama musim arus mudik dan arus balik lebaran tahun 1433 H / 2012 M.

Komandan SAR Kabupaten Magelang Heri Prawoto menyebutkan, 30 anggotanya akan di fokuskan berjaga bersama Palang Merah Indonesia (PMI) di Komplek Kecamatan Muntilan. “Kami memilih Muntilan karena daerah ini merupakan titik yang cukup rawan baik kecelakaan, maupun juga kerawanan yang lainnya,” kata Heri di Magelang, Senin (06/8)

Menurut Heri, Tim SAR Kabupaten Magelang akan mulai bersiaga pada tanggal 17 hingga 26 Agustus. Kendati pihaknya menempatkan anggota di Kecamatan Muntilan, namun SAR Magelang juga tetap mewaspadai daerah – daerah rawan bencana yang lainya.

“Fokus kami adalah untuk jalaur – jalur yang rawan dengan bencana alam, baik itu tanah longsor, banjir mapun pohon tumbang, karena untuk kerawanan yang lain, tentu sudah ada petugasnya, baik itu Polisi, Kesehatan, maupun Perhubungan,” ungkapnya.

Lebih lanjut, Heri merincikan, untuk daerah rawan longsor antara lain seperti di Kecamatan Salaman, Borobudur, serta Mertoyudan, adapun untuk rawan pohon tumbang adalah di Mungkid, Secang, Candimulyo, Tegalrejo, serta Kecamatan Muntilan sendiri.

Humas SAR, Ahmad Muslim menambahakan, selain bersiaga di posko utama di Muntilan, SAR Magelang juga tetap akan memfungsikan 4 Posko Aju yang selama ini ada, “Posko Aju Srumbung, Dukun, Secang serta Sawangan,”Empat posko Aju ini juga tetap mewaspadai Bencana serta musibah yang ada, baik selama musim lebaran maupun juga hari – hari biasanya,” jelasnya.

Terpisah, Palang Merah Indonesi (PMI) Cabang Kabupaten Magelang, dalam musim Lebaran tahun ini juga akan mengerahkan 50 Relawannya, selain bersiaga bersama Tim SAR, pihak PMI juga akan mengirimkan personilnya untuk bergabung di Posko terpadu Dinas Perhubungan.

“Kami (PMI) dan Tim SAR menyiapkan 3 kendaraan, masing masing 1 Mobil Ambulan, 1 Kereta Jenazah, serta 1 Kendaraan Rescue, semua siap dikerahkan sewaktu – waktu dibutuhkan,” tegas Kepala Markas PMI Kabupaten Magelang, Kaswadi. (Ndu, Ika, Reni)

Tim SAR Magelang Waspadai Jalur Mudik Rawan Longsor
Magelang- Tim Seach And Rescue (SAR) Kabupaten Magelang, Jawa Tengah mengerahkan 30 Anggotanya, guna menjamin kelancaran dan keamanaan, selama musim arus mudik dan arus balik lebaran tahun 1433 H / 2012 M.
Komandan SAR Kabupaten Magelang Heri Prawoto menyebutkan, 30 anggotanya akan di fokuskan berjaga bersama Palang Merah Indonesia (PMI) di Komplek Kecamatan Muntilan. “Kami memilih Muntilan karena daerah ini merupakan titik yang cukup rawan baik kecelakaan, maupun juga kerawanan yang lainnya,” kata Heri di Magelang, Senin (06/8)
Menurut Heri, Tim SAR Kabupaten Magelang akan mulai bersiaga pada tanggal 17 hingga 26 Agustus. Kendati pihaknya menempatkan anggota di Kecamatan Muntilan, namun SAR Magelang juga tetap mewaspadai daerah – daerah rawan bencana yang lainya.
“Fokus kami adalah untuk jalaur – jalur yang rawan dengan bencana alam, baik itu tanah longsor, banjir mapun pohon tumbang, karena untuk kerawanan yang lain, tentu sudah ada petugasnya, baik itu Polisi, Kesehatan, maupun Perhubungan,” ungkapnya.
Lebih lanjut, Heri merincikan, untuk daerah rawan longsor antara lain seperti di Kecamatan Salaman, Borobudur, serta Mertoyudan, adapun untuk rawan pohon tumbang adalah di Mungkid, Secang, Candimulyo, Tegalrejo, serta Kecamatan Muntilan sendiri.
Humas SAR, Ahmad Muslim menambahakan, selain bersiaga di posko utama di Muntilan, SAR Magelang juga tetap akan memfungsikan 4 Posko Aju yang selama ini ada, “Posko Aju Srumbung, Dukun, Secang serta Sawangan,”Empat posko Aju ini juga tetap mewaspadai Bencana serta musibah yang ada, baik selama musim lebaran maupun juga hari – hari biasanya,” jelasnya.
Terpisah, Palang Merah Indonesi (PMI) Cabang Kabupaten Magelang, dalam musim Lebaran tahun ini juga akan mengerahkan 50 Relawannya, selain bersiaga bersama Tim SAR, pihak PMI juga akan mengirimkan personilnya untuk bergabung di Posko terpadu Dinas Perhubungan.
“Kami (PMI) dan Tim SAR menyiapkan 3 kendaraan, masing masing 1 Mobil Ambulan, 1 Kereta Jenazah, serta 1 Kendaraan Rescue, semua siap dikerahkan sewaktu – waktu dibutuhkan,” tegas Kepala Markas PMI Kabupaten Magelang, Kaswadi.
.fullpost{display:inline;}

Selengkapnya...


Sabtu, 30 Juni 2012

GIGI Manggung di Hadapan Ribuan Santri API Tegalrejo

Posted On 7.08 PM by DESA SRUMBUNG 0 komentar


Magelang- Grub band nasional “GIGI” memenuhi janjinya untuk manggung dihadapan ribuan Santri Pondok Pesantren Asrama Perguruan Islam (API) Tegalrejo, serta puluhan ribu masyarakat Kabupaten Magelang, Jawa Tengah Jum’at (29/06) malam.

Arman Maulana serta Dewa Bujana dan kawan – kawan itu datang ke Magelang juga dalam rangkaian mengisi acara Haflah attasyakur Wal Ikhtitam (Kahataman) Pondok Pesantren Asrama Perguruan Islam (API) Tegalrejo yang ke 69.

Pengasuh Pon-Pes API Tegalrejo KH Muhammad Yusuf Khudlori atau yang akrab disapa Gus Yusuf mengatakan, selama setahun penuh santri-santrinya berkonsentrasi dalam hal pendalaman pelajaran agama. “Dan inilah saatnya para santri itu untuk berlibur dan mendapatkan hiburan, salah satunya dengan penampilan GIGI,” kata Gus Yusuf di hadapan puluhan ribu penonton.

Sementara disela membawakan lagu-lagu GIGI, Arman Maulana sang Vokalis mengatakan, bahwa kedatangannya di Tegalrejo adalah untuk yang kedua kalinya. “Dulu yang pertama adalah tahun 2008 (Sebetulnya 2006 Arman mungkin lupa), kemudian sekarang kesini lagi, nah jadi janji saya untuk manggung disini lagi sudah terpenuhi,” kata Arman yang disambut sorak sorai dan tepuk tangan para penonton.

Selama manggung dalam durasi 60 menit itu, GIGI membawakan 13 judul lagu, masing – masing adalah: Pemimpin dari syurga, Pintu Syurga, Perdamaian, Akhirnya, Cintailah mereka, My Facebook, Sang Pemimpin, Nakal, Sahabat, 11 Januari, Bye-Bye, Jomblo, serta Ya..ya..ya..

Bashori Alwi, Ketua panitia penyelenggara mengatakan, guna mendukung suksesnya perhelatan itu, pihaknya mengaku telah menyiapkan Sound System dengan kekuatan 60.000 what, serta lighting yang juga sepektakuler. “Untuk panggung kami juga mengguakan panggung dengan ukuran yang luas, yaitu 12 x 9 meter, sehingga Arman juga biar leluasa beraksi,” kata Bashori.

Salah satu santri Pondok Pesantren Asrama Perguruan Islam (API) Tegalrejo, Wahyudi mengatakan, pihaknya cukup puas dengan apa yang disuguhkan oleh GIGI. “Puas, ini juga untuk mencari alternatif kegiatan, dari segala kegiatan mengaji yang selama ini kami jalani di Pondok,” pungkasnya.  (Ndu, Ika, Reni)

GIGI Manggung di Hadapan Ribuan Santri API Tegalrejo



Magelang- Grub band nasional “GIGI” memenuhi janjinya untuk manggung dihadapan ribuan Santri Pondok Pesantren Asrama Perguruan Islam (API) Tegalrejo, serta puluhan ribu masyarakat Kabupaten Magelang, Jawa Tengah Jum’at (29/06) malam.


Arman Maulana serta Dewa Bujana dan kawan – kawan itu datang ke Magelang juga dalam rangkaian mengisi acara Haflah attasyakur Wal Ikhtitam (Kahataman) Pondok Pesantren Asrama Perguruan Islam (API) Tegalrejo yang ke 69.

Pengasuh Pon-Pes API Tegalrejo KH Muhammad Yusuf Khudlori atau yang akrab disapa Gus Yusuf mengatakan, selama setahun penuh santri-santrinya berkonsentrasi dalam hal pendalaman pelajaran agama. “Dan inilah saatnya para santri itu untuk berlibur dan mendapatkan hiburan, salah satunya dengan penampilan GIGI,” kata Gus Yusuf di hadapan puluhan ribu penonton.

Sementara disela membawakan lagu-lagu GIGI, Arman Maulana sang Fokalis mengatakan, bahwa kedatangannya di Tegalrejo adalah utnuk yang kedua kalinya. “Dulu yang pertama adalah tahun 1998, kemudian sekarang kesini lagi, nah jadi janji saya untuk manggung disini lagi sudah terpenuhi,” kata Arman yang disambut sorak sorai dan tepuk tangan para penonton.

Selama manggung dalam durasi 60 menit itu, GIGI membawakan 13 judul lagu, masing – masing adalah: Pemimpin dari syurga, Pintu Syurga, Perdamaian, Akhirnya, Cintailah mereka, My Facebook, Sang Pemimpin, Nakal, Sahabat, 11 Januari, Bye-Bye, Jomblo, serta Ya..ya..ya..

Bashori Alwi, Ketua panitia penyelenggara mengatakan, mendukung suksesnya perhelatan itu, pihaknya mengaku telah menyiapkan Sound System dengan kekuatan 60.000 what, serta lighting yang juga sepektakuler. “Untuk panggung kami juga mengguakan panggung dengan ukuran yang luas, yaitu 12 x 9 meter, sehingga Arman juga biar leluasa beraksi,” kata Bashori.

Salah satu santri Pondok Pesantren Asrama Perguruan Islam (API) Tegalrejo, Wahyudi mengatakan, pihaknya cukup puas dengan apa yang disuguhkan oleh GIGI. “Puas, ini juga untuk mencari alternatif kegiatan, dari segala kegiatan mengaji yang selama ini kami jalani di Pondok,” pungkasnya. 


Selengkapnya...


Senin, 25 Juni 2012

Gebyar Harlah NU Ke 89 MWC-NU Srumbung

Posted On 1.54 PM by DESA SRUMBUNG 0 komentar

Magelang Kab (Fast FM) – Memperingati hari kelahiran Nahdlotul Ulama yang ke 89 tahun 2012 ini, Majlis Wakil Cabang (MWC-NU) Kecamatan Srumbung Kabupaten Magelang, menggelar beragam kegiatan kesenian dan oleh raga, salah satunya dalah lomba pentas seni.

Pentas seni yang dilombakan adalah, pentas seni anak dan pentas seni orang dewasa, seperti Laras Madyo. Laras Madyo adalah sejenis Sholawatan jawa, yang diiringi dengan musik serta Gong. “Laras Madyo sengaja kita lombakan dalam Harlah NU ini, lantaran untuk Nguri-Uri kebudayaan jawa dan NU, yang kita ketahui sekarang ini hampir punah,” jelas Ketua Tanfidiah MWC-NU Srumbung, Nurhadi Spd.

Menurut Nurhadi yang berkewajiban untuk menyelamatkan tradisi dan budaya asli Indonesia bukanlah hanya pemerintah saja, namun juga seluruh masyarakat, tak terkecuali warga NU. “Sehingga jangan sampai Laras madyo ini nanti juga diklaim negara lain, lantaran kita sendiri yang tidak menjaganya,” ungkapnya.

Selain lomba pentas seni, Kegiatan lain yang digelar adalah pameran eksposisi, dalam eksposisi kali ini, selain peserta yang berasal dari 17 ranting NU yang ada, juga berasal dari Badan Otonom (Banom) NU se Kecamatan Srumbung seperti Anshor, Fatayat, Muslimat, IPNU-IPPNU, danLP Mas’arif.

“Kalau eksposisi ini jelas kami ingin menggali potensi dan sumberdaya yang ada di seluruh ranting dan banom kami, sehingga kedepan, roda organisasi NU ditingkat ranting maupun Banom bisa terus berjalan, tanpa harus bergantung pada bantuan dana orang lain, karena mereka telah berdaya sendiri,” harapnya, disela kegiatan Senin (25/06).

Melengkapi Gebyar yang diselenggarakan seharian penuh di halaman Kantor MWC-NU Srumbung itu, juga dilaksanakan jalan santai bersama, bagi seluruh masyarakat Kecamatan Srumbung, kegiatan yang diikuti oleh sekitar 2.500 peserta itu juga disediakan dorpres menarik seperti TV warna, Kulkas, Sepeda Mini, serta 350 hadiah hiburan lainnya.

“Yang penting bersatulah, kami ingin memasyarakatkan NU, dan meng-NU-kan masyarakat,” tegasnya

Output dari semua kegiatan tersebut, menurut Nurhadi adalah, pihaknya ingin meningkatkan tali silaturahmi dan persaudaraan antar warga NU khususnya, dan seluruh lapisan masyarakat pada umumnya. “Kebersamaan ini kami mulai dari Srumbung, kedepan semoga Jawa Tengah, dan Indonesia pada umumnya juga tetap bersatu, sehingga tidak ada lagi perang saudara, maupun perpecahan lainya di NKRI tercinta ini,” pungkasnya. (Pandu)


Dewan Kehormatan PMI Kabupaten Magelang Dilantik

Posted On 1.46 PM by DESA SRUMBUNG 0 komentar

Magelang Kab (Fast FM)- Dewan Kehormatan dan Pengurus Palang Merah Indonesia Kabupaten Magelang masa bakti 2012-2017 secara resmi dilantik oleh Ketua PMI Propinsi Jawa Tengah H.Sasongko Tedjo, disaksikan oleh Wakil Bupati Magelang HM.Zaenal Arifin SH, bertempat di Pendopo Rumah Dinas Bupati Magelang.

Dalam sambutanya Ketua Palang Merah Indonesia Propinsi Jawa Tengah H.Sasongko Tedjo, mengatakan bahwa prestasi Palang merah Indonesia Kabupaten Magelang sangat bagus utamanya didalam penanggulangan kedaruratan seperti erupsi Gunung merapi beberapa waktu yang lalu.

Menurutnya belum semua PMI Kabupaten/Kota di Jawa Tengah memeiliki prestasi seperti Kabupaten Magelang dalam hal SDM penanggulangan bencana termasuk didalamnya perolehan bulan dana yang juga cukup bagus."Kami sangat mengapresiasi kinerja PMI Kabupaten Magelang,yang menjadi andalan kita di dalam penanggulangan bencana ” katanya.

Oleh karena itu perlu dukungan dari semua pihak utamanya didalam pendanaan, PMI saat ini masih mengandalkan dari hasil Bulan dana serta partisipasi dari masyarakat.Perolehan bulan dana PMI seluruh Jawa Tengah saat ini mencapai 15 miliar” tegasnya.

Sementara itu Bupati Magelang Ir.Singgih Sanyoto dalam sambutanya yang dibacakan oleh Wakil Bupati HM,Zaenal Arifin SH, mengatakan bahwa Palang Merah Indonesia mengemban misi yang amat berat dan tidak sederhana namun amat mulia, diantaranya adalah pertolongan pertama kepada masyarakat yang membutuhkan , pelayanan kesehtan dan kesejahteraan masyarakat, kesiap siagaan dan penanggulangan bencana serta pelayanan tranfusi darah.

Mengingat tugas pokok PMI yang amat berat tersebut, maka dalam rangka mewujudkan PMI yang profesional, tanggap, dan dicintai masyarakat, serta dalam rangka membantu kelancaran tugas-tugas pemerintah di bidang sosial kemanusiaan, maka sarana dan prasarana yang dimiliki harus selalu dalam kondisi siap.

Melalui Kemitraan anatara PMI dan Pemerintah, kolaborasi dan kerjasama yang baik diharapkan penanganan darurat kebencanaan di Kabupaten Magelang dapat ter-cover secara maksimal, sehingga cakupan pelayanan PMI di Kabupaten Magelang dapat ditingkatkan.

Adapun dewan Kehormatan Palang Merah Indonesia yang dilantik adalah : Ketua dr.Hendarto M.kes.,dengan anggota : dr.Sasongko M.Kes,Drs.Ngaderi Budiono, M.Pd,Drs.Khudaifah M.Pdi, Titik Zaenal Arifin SH. Sedangkan jajaran untuk jajaran pengurus sebagai ketua Drs.Eko Triyono, Wakil ket I ,H.Susanto, Wk Ket II, Drs.Budi Susanto, Wk Ket III, dr.Eka Ariwibawa serta sekertaris Mahadi S.Sos.(Ndu, Ika)


Work Shop Dan Sarasehan Wirausaha Pesantren

Posted On 1.35 PM by DESA SRUMBUNG 0 komentar

Magelang Kab (Fast-FM)- Bupati Magelang Ir.Singgih Sanyoto secara resmi membuka kegiatan Wporkshop dan Sarasehan Wirausaha bagi pesantren yang diselenggarakan kerjasama antara Bank Mandiri, dengan Rabhithoh Ma’had Islami Pengurus Besar Nahdlatul Ulama, bertempat di Pondok Pesantren API Tegalrejo.

Bupati Magelang Ir.Singgih Sanyoto dalam sambutanya mengatakan bahwa di era globalisasi dan perdagangan bebas seperti ini , persaingan dalam memperoleh pekerjaan dan mengembangkan usaha makin ketat. Sehingga hanya orang yang memiliki semangat tinggi dan ketrampilan yang memadai yang mampu bersaing dan mengembangkan potensi dirinya.

Jumlah penduduk yang lebih dari 250 juta jiwa, disatu sisi merupakan potensi yang amat besar bagi pasar berbagai produk industri, namun di sisi lain akan menjadi beban bagi pemerintah dan masyarakat dalam rangka menyediakan lapangan kerja yang layak bagi mereka.

Keterbatasan lapangan kerja serta melimpahnya angkatan kerja mengakibatkan persaingan yang makin ketat diantara pencari kerja.Peluang untuk memperoleh pekerjaan yang layak semakin sempit, sehingga tidak mengherankan jika banyak lulusan perguruan tinggi yang hanya asal bekerja meskipun tidak sesuai dengan disiplin ilmu yang dipelajarinya.

Kondisi ini sangatlah tidak kita harapkan.Untuk itu perlu ada kesadaran bersama guna mengubah pola pikir masyarakat, khususnya para pemuda, dengan merubah orientasi kedepan dari orientasi mencari kerja menuju orientasi untuk menciptaakan lapangan pekerjaan.

Direktur Institutional Banking Bank Mandiri Abdul Rachman mengatakan bahwa keberadaan pesantren di tengah masyarakat memilki makna strategis untuk mengembangkan sentra ekonomi yang dapat meningkatkan kesejahteraan masyarakat. ” pesantren telah lama mengakar di masyarakat, ini merupakan kekuatan yang dapat membangkitkan semangat masyarakat dalam meraih kemajuan hidup. Melalui program iniu, kami ingin meningkatkan ketrampilan santri ponpes di sekitar wilayah ini untuk menumbuhkan sense of business sehingga akan tercipta wirausaha-wirausaha muda potensial ” katanya.

Sementara KH Muhamad Yusuf Chudlory pimpinan Pondok pesantren API Tegalrejo, mengatakan sudah sejak setahun terahir ini ponpesnya mendirikan Pesantren Enterpreneur, dengan harapan agar para santri yang akan kembali ke masyarakat punya bekal tidak hanya mengaji , namun juga memiliki ketrampilan kewirausahaan, sehingga sekembalinya dari pondok pesantren mereka akan dapat menciptakan lapangan pekerjaan.

Bantuan stimulus uang sebesar 200.000.000,-ini adalah diperuntukkan bagi Pesantren Enterpreneur,ini dalam rangka membangun pesantren agar pesantren tidak hanya menjadi obyek, namun dapat menjadi subyek ” kata Ainun Rofik Pimpinan Rabithoh Ma’had Islami Pengurus besar Nahdlatul Ulama.(Ndu)


VIDEO

ENTER-TAB1-CONTENT-HERE

RECENT POSTS

ENTER-TAB2-CONTENT-HERE

POPULAR POSTS

ENTER-TAB3-CONTENT-HERE
 

Fast Pojok Kota Copyright © 2010 Edited DK Media is Designed by Pak Nano Payaman